RSS Feed

Monthly Archives: March 2011

Psikotes

Posted on

Hari sabtu kemarin aku ikut psikotes untuk seleksi salah satu perusahaan kosmetik. Alhamdulillah lancar sih, walopun aku ga ada persiapan apa-apa. Sebenernya banyak ya buku-buku di gramedia ataupun sumber di internet yang membahas psikotes ini, banyak sekali spoiler-nya sampe tips-tips gimana menaklukan psikotes. Tapi entah kenapa aku ga tertarik buat baca buku bilang aja ga punya bukunya atau googling artikel-artikel di internet. Aku lebih tertarik untuk ngejalaninnya berdasar hasil kemampuan sendiri, biar lebih alami 🙂

Emang sih ga semua pertanyaan bisa aku jawab, ataupun ga semua jawaban aku bener. Ada beberapa soal yang ga bisa aku jawab dan aku biarin aja kosong 🙂 Seperti biasa, kelemahan aku sih kalo udah urusan ngeliat gambar terutama kubus-kubus itu. Ampuuuuun deh. Daya imajinasi aku kurang 😦

Belum lagi kalo udah disuruh menggambar. Hohoho. Ga pernah sukses. Gambar pohon hancur. Gambar orang apalagi, aku emang ga jago gambar sih. Ya walopun emang psikotes itu bukan dinilai bagus atau enggaknya gambar sih. Tapi tetep aja, kalo liat hasil gambar orang lain kok pada bagus ya #malu Oiya, kalo disuruh gambar yang 8 kotak kaya di bawah ini (ternyata namanya wartegg test) aku suka ngaco nerusin itu gambar-gambarnya. Gambar es krim magnum segala malah (ketauan laper) huehehe.

Selesai psikotes ada sesi wawancara sama psikolognya. Alhamdulillah juga lancar. Sama sekali ga seperti wawancara, malah kaya ngobrol haha hihi, fun banget deh. Pas dikasih kesempatan buat nanya, ga aku sia-siain tuh

Psikolog (P) : Ok, Desi, ada yang mau ditanyakan?
Aku (A) : Mau tanya hasil psikotesnya pak, boleh ga?
P : Sebenernya sih rahasia, tapi selama masih bisa dikasi tau, saya pasti ngasi tau. Memang mau tau hasil apa?
A : Pengen tau IQ saya pak (gubrak hahaha….)
P : Oooh, kenapa memang? Hasilnya bagus kok, IQ-nya gede. Di atas rata-rata umumnya.
A : Di atas rata-rata, atau di atasnya Di atas rata-rata pak (membingungkan bahasanya)?
P : (memperagakan pake tangan) Pokonya kalo nilai IQ itu ini ini ini bla bla bla bla…….

Kenapa sih aku pengen tau IQ-ku? Kata orang yang penting buat kesuksesan kan bukan cuma IQ (Intelligence quotient) tapi malah EQ (emotional quotient) yang memegang peranan penting. Bukan apa-apa sih, aku takut aja, semenjak kuliah di farmasi, kayanya otak aku kurang terasah, gara-gara ga pernah ‘bergaul’ sama soal hitung-hitungan. Jarang banget. Kalopun ada, make kalkutator buat ngitung hahaha.

Tapi Alhamdulillah kata psikolognya sih IQ-ku bagus. Malah sepertinya sih naik. Cihuuuuuyyy…..

Image source: here and here

Advertisements

Ambequeen

Posted on

Ini julukan baru aa sama aku. Tepatnya sih, THE AMBEQUEEN. Wah kosakata baru nih. Baru denger deh kata Ambequeen ini. Apa artinya ya, penasaran banget. Sampe akhirnya aku search di google translate loh, niat banget.

Tapi ternyata di google translate English-Indonesia kagak ada. Hmm, aku mikir, kayanya familiar deh kata-katanya. Pas beberapa menit dipikir. Oalaaaahhh, iseng kali ini aa sama aku.

AMBEQUEEN = ‘AMBEK’ QUEEN = RATU NGAMBEK

Huahaha, pas udah nyadar aku langsung deh ketawa guling-guling. Sambil manyun juga tentu saja. Kreatif sekali ini aa. Ya gara-gara aku suka ngambek, akhirnya dapet julukan spesial deh. Ih tapi kan cewe itu ga mungkin ngambek kan kalo pacarnya ga bikin salah? Jadi ya salah sendiri kenapa bikin cewe kesel dan bete. #pembelaandiri

Image source: here

Kepribadian Ganda

Posted on

Judulnya serem ya. Tapi tentu saja. Syukur Alhamdulillah, bukan aku kok yang menderita kepribadian ganda atau multiple personality disorder ini. Aku cuma terpaksa harus menjalani 2 peran sekaligus.

Yup, sebagai seorang mahasiswi S2 yang juga nyambi ngajar sebagai dosen, mau ga mau aku dipaksa punya 2 kepribadian. Terutama dalam hal berpakaian 🙂

Aku kan juga masih ABeGeH loh, umur masih 20-an ya kalo lg jadi mahasiswi, pastinya ngampus pake jeans dan pakaian yang casual dong. Mana jeansnya model skinny pula 🙂

Di sisi lain, sebagai dosen aku dituntut untuk tampil rapi saat ngajar di depan mahasiswa. Harus pake kemeja rapi dan pake celana bahan. Makanya, di satu hari yang aku cuma ke kampus buat nge-lab (kerja di laboratorium) aku berkepribadian jadi mahasiswa dengan pakaian casual, di dari yang lain aku bisa super sangat rapi karena mau ngajar.

Ribet? So far sih ga ya. Kalo aku harus nge-lab dan ngajar di hari yang sama ya aku milih pake pakaian rapi biar beres nge-lab aku bisa langsung ngajar tanpa ganti baju.

Masalahnya, kemarin aku kena getahnya. Jumat jam 10-an aku ditelpon untuk menghadiri acara yang ga bisa ditinggalkan esok sabtunya. Wuiiih, padahal hari sabtu aku ngajar 2 kelas aja. Akhirnya aku maksa nyuruh mahasiswaku kuliah dadakan jumat sore hari itu juga.

Begitu aku selesai nge-lab dan bersiap mau ke kampus tempat aku ngajar……..

Eng Ing Eng…Baru inget. Kostum aku hari itu pake baju casual! Bukan cuma casual, tapi pake baju buntung tanpa lengan plus manset, ditambah skinny jeans. Persis penampilan mahasiswa pada umumnya. Lah piye toh? Masa iya nanti mahasiswa sama dosen penampilannya sama? Ga keder apa mereka serasa diajarin sama temen sendiri. Dosen kan kudu lebih cantik biar jadi pusat perhatian. Hehehe

Akhirnya aku ngibrit pulang ke kosan buat ganti kostum. Ganti jadi kemeja formal dan celana bahan. Eh untung ya aku inget di detik-detik terakhir. Ga kebayang deh gimana jadinya kalo aku beneran lupa dan dateng kesana masi pake skinny jeans? Hihihi….

Alhamdulillah masih diselamatkan 😀

Image source: here

Jago Make Up

Posted on

Interviewer (I)
Aku (A)

Ketika masuk ruang interview, kalimat pertama yang terlontar dari sang interview-er adalah:

I : Wah kamu udah jago dandan ya?
A : (Kaget). Hehehe, iya pak belajar 🙂
I : pernah ikut beauty class ya?
A : (dalam hati ko bapa ini tau ya hihi…) iya pa betul belajar sedikit2 🙂
I : ikut beauty class apa waktu itu?
A : (mampus) Sariayu pak (sambil senyum dan dalam hati “maaf ya pak, bukan beauty class perusahaan bapak” 😀 )

Huahaha. Si bapak-bapak peng-interview ga tau aja, kalo aku udah dapet bocoran dari temen, kalo dulu pas dia interview di perusahaan yang sama tanpa make up, dikomentarin:

“Kamu nanti bisa belajar dandan kan?”

Makanya, aku udah siap-siap, daripada dikomentarin begitu. Namanya juga interview di perusahaan kosmetik. Kita harus punya daya jual kan? Minimal pas interview ber-make up lengkap. Huehehehe, siapa tau nambah nilai positif. Buktinya esok harinya aku ditelpon dan lulus 🙂

Padahal ya sehari-hari, mana mau aku ber-make-up. Cukup oles moisturizer, bedak, sama lip gloss aja. Pake make up lengkap cukup ke kondangan aja. Berat rasanya kalo tiap hari harus make foundation tebel, blush on, eye shadow, maskara, eye liner. Huhuhu, lama dan ribet.

Tapi kalo udah kerja sih, tuntutan kali ya. Biar muka selalu keliatan cantik dan fresh, ya mau ga mau, suka ga suka harus ber-make up. Baiklaaaah, nanti kalo udah keterima sih OK OK aja make up-an lengkap tiap hari. Asal make up-nya GRATIS hahahaha #gamaurugi. Eh iya dong, anggap aja aku sebagai karyawan merepresentasikan perusahaan kosmetik tempat aku kerja. Karyawatinya aja udah cantik begitu, pasti pembeli pada mau make produknya, ya kan ya kan 😀

Image source: here

SMS Cinta

Posted on

Tadi malam:

aaaa, kapan terakhir bilang cinta&sayang sama she?

Dan tadi pagi, pas lagu ‘only girl‘-nya Rihanna bunyi:

Everytime in my heart and in my mind honey…

Sms-nya keterima pas aku lagi NGAJAR di depan mahasiswa aja gitu. Haha, langsung senyum-senyum sendiri abis baca sms-nya. Semoga ga ada mahasiswa yang curiga dosennya tiba-tiba senyum mencurigakan 🙂

Norak ya aku sama aa? Bodo deh. Behubung aa bukan orang yang romantis, sms kaya gini patut di-save dan diabadikan huahahaha 😀

Image source: here

Cacingan

Posted on

Apa yang terlintas pertama kali kalo kita mendengar kata CACINGAN? Iiiih, ngeri dan jijik ya dengernya. Penyakit ga elit banget deh 🙂

Terus kenapa tiba-tiba aku bahas cacingan? Bukan kok, bukan karena aku lagi menderita cacingan. Cuman buat jaga-jaga aja. malu ngaku niye 🙂 Gini loooh, gara-gara aku menderita dan hopeless bingung sampe sekarang ga ngerti kenapa perut aku buncit, nah salah satu ciri cacingan itu kan perut buncit kan? Jadi aku pikir mungkin aja aku ini kena cacingan hihihi bikin diagnosis sendiri.

Makanya wiken kemaren aku beli combantrin buat ngebunuh cacing-cacing yang selama ini hidup di surga perut aku. Pede aja gitu beli obat cacingnya di Century PVJ sambil diliatin aneh sama mba-mba SPG-nya. Bodo deh hahaha.

Terus gimana hasilnya?

Eng ing eng, setelah tadi malam aku minum, dan tadi pagi aku ke belakang, tak nampak tanda-tanda ada cacing 🙂 Harus seneng apa sedih ya? Hihi. Seneng karena berarti aku sehat dan ga cacingan toh? Sedih yaaa karena perutnya tetep aja buncit 😦 Padahal berharap tiba2 pas bangun tidur itu perut tiba-tiba mengempis dan flat 😀 #ngarepdotcom

Anyway, buat kalian yang ga mau kena penyakit ga elit cacingan ini, perlu menerapkan hidup sehat seperti tips dari sumber berikut ini. Berikut tips-nya

Yuuuk, mari hidup sehat tanpa cacingan 😀

Image source: here

Cowok Pelit

Posted on

Akhir-akhir ini aku lagi gemes banget sama iklan AXIS yang baru. Itu loh iklan yang versi ‘hemat beib’. Iklannya sih udah lama, tapi sumpah bener-bener bikin kesel dan mangkel.

Kebayang ga sih punya cowo yang segitu pelit hematnya? Ih amit-amit deh. Ke laut aja cowo macam begitu. Super duper pelit dan perhitungan.

Herannya kok mau ya tu cewe mau aja sama cowo macam begitu? yaelah namanya juga iklan, gitu aja ko pusing. Ada ga sih di dunia nyata cowok macam begitu? Semoga ga akan pernah ada dan kejadian di hidup aku. Amiiiiiiiiiin 😀

Image source: here