RSS Feed

Monthly Archives: September 2011

Bye Bye Bandung

Posted on

Bye Bye Bandung
Kota 7 tahun penuh kenangan……

Tempat selama 7 tahun menimba ilmu. Kuliah nonstop yang membosankan menyenangkan. Dari mulai S1, Apoteker dan S2. Alhamdulillah satu persatu bisa diselesaikan walopun dengan ngos-ngosan hampir kehabisan napas 🙂

Tempat penuh kenangan manis, pahit, bahagia, sedih, suka, duka, dan warna warni lainnya. Tempat cinta bersemi dikala lulus SMA, dan tempat cinta kandas dikala sarjana 🙂 Tempat menemukan cinta yang semoga menjadi terakhir dalam perjalanan hidup Aamiin 😀

Tempat menemukan sahabat-sahabat terbaik. Sahabat yang selalu memahami, mengerti dan mendukung. Tempat bertemu teman-teman dengan berbagai asal dan karakter.

Oya, jangan lupakan, Bandung, tempat pertama meniti karir. Pertama punya gaji. Pertama bisa ngajar dan sedikit ‘memberikan sesuatu’ kepada kedua orang tua.

Bandung oh Bandung. Tak kan pernah lekang kau dari ingatan.

……dan hari itu, 4 September 2011, saatnya melangkah pergi, menyongsong hari baru di tempat dan kota baru. Semoga semua perjalanan ke depannya di tempat baru akan seindah 7 tahun di kota Bandung. Aamiiin.

Bye Bye Pelesiran….Bye Bye ITB…Bye Bye BIP, Ciwalk, BEC, BSM, Istana Plaza, King, Yogya, Pasar Baru wkwkwk malah ngabsenin emol 😀

Last but not least, bye bye Pelesiran 78/56. Kamar yg 7 tahun ditinggali. Berat sekali rasanya 😦

Before

After

Advertisements

Resign

Posted on

Ok, terhitung mulai tanggal 25 Agustus 2011 kemarin resmi resign dari tempat ngajar. Well, agak sedih dan berat juga sih. Sebenernya, ngajar itu menyenangkan sekali. Apalagi jarak usia dengan para mahasiswa yang ga terlalu jauh bikin ngajar jadi fun banget.

Kalo bukan karena nanti mau menikah dan pindah ke Jakarta, rasanya masih pengen tetep kerja di sana. Tapi walopun tetep penasaran juga sih, dari dulu passion aku itu pengen kerja di Industri. Industri apaan? Apa ajalah perusahaan yang mau terima hahaha #desperate

Nah, ada cerita menarik waktu mau bikin surat pengunduran diri. Haduh, ini kan baru pertama kali. Mau nulis apaan ya? Setelah diskusi sama aa, akhirnya jadi jugalah itu surat resign. Tanpa ba bi bu langsung diberikan pada ketua prodi farmasi dan menghadap Pak Dekan untuk berbicara secara lisan.

Semua sih berjalan lancar dan ga ada apapun. Sampai tiba2 hari jumat kemarin ada telpon dan sms yang mengabarkan minta untuk menelpon pa Dekan. Loh loh. Kenapa ini? Jangan2 surat resign ditolak? 😦 Dan eng ing eng setelah ditelpon:

Aku (A) : Assalamu alaikum pak, saya bu Desi, yang kemarin ketemu Bapak dan bilang mau resign.
Pa Dekan (PD) : Oh iya bu, saya sudah bikin surat untuk ke pegawaiannya. Tapi di sini alasan ibu ikut calon suami ya bu?
A : Iya pak, kan saya sudah bilang sama Bapak, kalo sebentar lg saya mau menikah dan pindah ikut dengan suami.
PD : iya bu, berarti sekarang menikahnya belum ya bu?
A : iya belum pak.
PD : Nah berarti alasannya ga boleh bu.
A : Hah?
PD : Iya, HARAM atuh ikut calon suami mah hehehehe…
A : “£$%^&*(*&^%$££$%^ (termangu dan speechless) sambil nahan ketawa pengen ngakak gulang guling huahahahahahaha……..

Surat alasan resign

Sekian cerita lucu dan menggelikan kali ini. Ah lain kali, sudah punya pengalaman kan kalo resign? hahaha 🙂

Jakarta

Posted on

Dear Jakarta,

Please be nice to me……….

Hua, hua, akhirnya menginjakan kaki di ibukota untuk menetap di sini. Yeah, Jakarta yang panas dan penuh polusi. Jakarta yang macet dimana-mana. Jakarta yang semua harga mahal-mahal. Jakarta yang banyak sekali orang jahat.

Yeah, akhirnya akan tinggal di sini. Sampe waktu tak terhingga. Semoga bisa banyak mengukir kenangan manis di kota ini 🙂 Sama seperti kenangan manis dan indah 7 tahun di Bandung.

So, jekarda, i’m ready for new experience 😀