RSS Feed

Monthly Archives: October 2011

My 1st Training

Posted on

Hihihi, Alhamdulillah, ga nyangka training pertama bisa dapet hadiah. Jadi training ini diadain buat men-train mereka yang nantinya bakal ngajar (deuh). Jadi selama 2 hari digodok mengenai teknik presentasi. Diakhir training setiap orang di tes untuk melakukan presentasi dengan mengamalkan ilmu yang udah diperoleh.

…..dan hasilnya, eng ing eng, dapet juara 3 hahahaha, ga nyangka banget. Padahal temen2 training ada yang udah pengalaman kerja 10 bahkan 12 tahun. Yaaah lumayan ga malu2in. Ehhh dan ternyata juara 2nya adalah Pak Bos hahaha, yaiyalah, wong dia bos aku ya pasti beliau yang lebih juara. Terus juara pertamanya adalah Ibu-ibu hamil 8 bulan yang selalu nampak ceria dan semangat sepanjang training.

Lain kali harus bisa lebih baik lagi lagi dan lagi….

Advertisements

Job Seeker History (2)

Posted on

Mari lanjutkan cerita perjuangan menjadi job seeker 🙂

Prinsip cari kerja itu, lamar aja semua perusahaan dan apapun posisi yang paling feasible untuk keterima yang sesuai sama background kuliah kita. Hajar bleh pokonya 😀 Aku sih sejenak melupakan passion. Insya Allah kan rezeki mah udah ada yang ngatur. Mana tau apa yang kita mau, tapi menurut Allah ga cocok, jadinya nanti kita ditempatin di posisi lain yang itu terbaik menurutNya.

M. Salah satu perusahaan farmasi multinasional. Well, saking banyaknya lamaran yang dikirim, sampe lupa udah ngirim kemana aja dan posisi apa yang dilamar 😀 Jadi pas ditelepon untuk interview udah ga inget sama sekali pernah ngelamar, terus agak males sih bilang ga bisa. Tapi sampe maksa dan beberapa kali telpon yaudah deh dateng aja, anggap aja coba-coba. Ternyata posisi yang dilamar sih judulnya keren Sales Promotion Executive. Kirain ini yang ngurusin media promosi dan sebagainya, aku kan suka kerjaan yang berhubungan sama orang banyak. Tapi ternyata oh ternyata ini med rep buat ethical loh huhu… (Nampak akunya aja kali yang sok tau 🙂 ).

Pas dateng interview, diminta untuk explain myself in english. Blah blah blah mbalelo hihi. Disuruh peragain juga gimana kalo pas nawarin obat ke dokter, jadi sales deh ekeu 😦 Eh eniwei, ini mba penginterview sumpah ya, GA SOPAN nya amit-amit. Masa sambil interview dia asyik BBM-an coba. Nanya alamat segala Sierra itu ada dimana. Jadi pas kita ngomong sama sekali ga diperhatiin. Interview paling ga profesional yang pernah dialamin. Beuh, sorry deh ya mba, kalo situ tadi ga maksa-maksa buat dateng, ekeu juga males kerja di perusahaan situ. Ehm, pantes kalo (mungkin ya) perusahaan situ ga (se)maju (yang lain), wong HRD-nya macam situ. #masihemosijiwa 🙂

Tips No 6. Jangan sembarangan melamar pekerjaan. Jangan tergiur dengan nama posisi yang nampak keren padahal artinya itu itu juga 🙂

M. (lagi). Jodoh sama yang nama perusahaan depannya M kali hehe. Posisi dilamar Quality Assurance. Ini juga ngelamar tapi lupa apa yang dilamar. Entah quality control apa quality assurance. Eee dan ternyata yg bener Quality Assurance 🙂 Agak was-was nih pas mau ke TKP. Jauuuh booo, mana ga kenal dan hapal jakarta lagi. Untuk selamat sentosa sampe TKP. Interviewnya sih lancar jaya. Walopun QC atau QA itu sama sekali ga begitu diminati pas kuliah wong tentang analisis semua coba, tapi nekat aja ngelamar posisi ini. Farmasis kan harus semua bisa #menghiburdiri 🙂 Sampe niat segala bawa buku analisis dan dibaca sepanjang jalan menuju TKP, takut ditanyain metode analisis instrumental xixi niat 😀

Hmmm, tahukah apa yang paling disesali? Gaji sodara-sodara. Walopun emang pada akhirnya ga dipanggil lagi (expected salary-nya kegedean kali, ato emg aku ga kompeten xixi…). Agak miris juga sih.

BI: Desi, tau ga kisarannya apoteker?
Aku: Hmm, tau pak. Sudah sempat denger-denger sih dari temen-temen.
BI: Iya soalnya di sini sodara menuliskan expected nya gede banget ya.
Aku: (senyum miris).
BI: Maaf sih, bukan merendahkan karena sudah S2, tapi kalo kerja kan yang dihitung dari pengalaman dan prestasi.
Aku: iya Pak.

Ehhmm, bukan sih, bukan bete karena cape-cape kuliah S2 ga dihargain. Dari awal mau kuliah S2 juga bukan mau ningkatin ‘harga jual’ kok. Malahan tau banget mana ada industri butuh S2. Tapi itu loooh, kenapa sih ‘menghargai’ kami itu ‘cuma’ segitunya. Padahal ini perusahaan yang yah katakanlah multinasional. Wajar ga sih expect lebih gede? Ya sudahlah, syukur juga ga keterima di sini. Nanti ekeu ga bisa bayar kosan yang AC #eaaaah 🙂

Tips No 7. Survey dulu kisaran gaji ke temen-temen. Ada loooh orang yang ga keterima kerja itu walopun kompeten tapi karena expected salary-nya kegedean jadinya ga diperhitungkan. Prinsipnya: dengan kompetensi yang sama, kalo ada yang mau dibayar murah, kenapa ambil yang mahal. Perusahaan ga mau rugiii kaliii 😦

C. Sebuah perusahaan retail. Ga kebayang ada lamaran untuk farmasi di perusahaan ini. Coba-coba aja iseng-iseng. Interview user. Psikotest. Interview HRD. Med Check. Nego Gaji. ……dan semua hanya dalam tempo 2 minggu.

Yes, Alhamdulillah, thanks God. Terima kasih ya Allah. Sujud syukur kepadamu. Finally, the job seeker story has been finished. Aku percaya, semua rencanaMu adalah yang terbaik ya Allah. Maka izinkan hamba berkarya di sini, berkahi setiap langkah hamba ke depan. Aamiin ya Allah ya Rabbal Alamin.

Tips No 8. Tetap yakin dan percaya, rezeki sudah ada yang mengatur. Allah sudah merencanakan jalan yang terbaik untuk kita. Tetap berusaha dan bersemangat 😀

Job Seeker History

Posted on

Nyari kerja itu susah Jendral…!!!!

Iyah, siapa juga yang bilang cari kerja itu gampang? Lulusan cumlaude dari itebe (ehm), ipk di atas tiga koma lima (ehm) ga jaminan hari ini lulus dan wisuda terus besoknya langsung dapat kerja aja gitu. Ditolak sana sini? Beuuuh, jangan ditanya lagi jumlahnya. Sakit hati Jendral 🙂 Eh kecuali ya, emang udah nyari kerja dan mulai interview, psikotest dsb dari sebelum lulus, ya itu sih lain lagi ceritanya. Seorang temen yang wisuda bareng di hari sabtu (dengan IPK paling gede, ehm, tiga koma sembilan empat aja gitu), seninnya langsung kerja di perusahaan K, perusahaan farmasi paling gede di Indonesia (katanya eh faktanya).

Kalo aku siiih, yang IPnya pas-pasan padahal bohong 🙂 yaaah cukup lah mengalami pahit manisnya jadi job seeker. Bukan apa-apa sih nulis ini di sini. Cuma pengen aja ngerangkum, perjalanan A to Z dari satu perusahaan ke perusahaan lain, gagal sana sini, biar yaaaa suatu hari kalo lagi jenuh sama kerjaan (semoga ga akan pernah kejadian) bisa dibaca lagi, dan bisa jadi renungan kalo duluuu, waktu dapet kerjaan yang sekarang itu penuh perjuangan #lebay 😀

So, let the story begins 🙂

N . Sebuah perusahaan farmasi multinasional. Perusahaan pertama yang menelpon meminta datang untuk interview. Iiiih excited banget cyiiiin. Sampe lompat-lompat kegirangan #lebay. Posisi yang dilamar Medical Scientific Liaison. Doooh posisi macam apa pula ini 😀 Masa ya pas ditanya sama HRD aja ga tau ini tugasnya ngapain.

Tips No 1: Setidak-tidaknya harus tau tugas dan tanggung jawab posisi yang dilamar 🙂

AF . Sebuah perusahaan farmasi multinasional. Menelpon waktu sedang menunggu interview di N di atas. Minta untuk interview in English via telepon. Hadoooh mampus nih, mana balelo gini englisnya 🙂 Berhubung lagi nungguin interview di N dan takut keburu dipanggil minta untuk diundur sehabis istirahat makan siang untuk menelpon kembali. And u know what? Itu perusahaan ga telpon lagi sampe detik ini 🙂

Tips No 2: Kalo melamar di perusahaan multinasional, ya kudu siap sama kemampuan B. Inggris yg mumpuni 🙂

VM . Sebuah perusahaan farmasi lokal. Di telepon untuk interview di hari yang sama dengan perusahaan N. Ok, bisa sekalian sehari 2 nih, untuk N pagi, dan V bisa siang jam 2 sesuai janji. Eh, helooooo, ini jekarda gitu booo. Mana mungkin kemana-mana bisa dalam sekejap kedipan mata. Mana entah dimana lagi ini alamat si V. Ga kenal daerahnya. Eh terus kok ya alamatnya ruko ya? Nampak tak bonafid, doooh #ngelunjak 🙂

Tips No. 3: Jika memungkinkan, jangan sampai ada 2 tes/interview di hari yang sama. Minta re-schedule aja.

DM. Siapa coba yang ga mau kerja di DM ini? Perusahaan farmasi no 2 di Indonesia. Ehm, walopun posisi yang dilamar bukan posisi impian. Scientist? Yuuuk, aku lagi enek, dan agak mual sama yang berbau-bau lab, setelah setaun ini bermesraan sama E. coli dan mencit-mencit di lab pas tesis. Kalo bisa yaaaa, belum mau kerja di laboratorium lagi. Teruuus, agak trauma juga sih, pengalaman pertama dulu pas masih kuliah apt pernah ditolak sama DM ini.

Tapiii ya rezeki kan udah ada yang ngatur, apa salahnya dicoba. Agak sempet ribet waktu psikotest. Datang telat (jangan ditiru!!!). Di usir bilang ga lolos psikotest, eh 5 menit kemudian di telpon suruh masuk lagi krn lolos. Waktu interview HRD juga lancar, tapi eh tapi, waktu interview malah jawab-jawab pertanyaan yang menjatuhkan pekerjaan yg dilamar. Harap jangan ditiru:

I (interviewer): pekerjaan apa yang paling diminati?
A (Aku): Pekerjaan yang penuh tantangan, ga monoton, ga diem di tempat.
I: Contohnya apa?
A: Bussines development/Product development. Menarik sekali, survey pasar, bergaul dengan konsumen, dll.
I: Wah sayang sekali sekarang lagi ga ada lowongan. Nah, kalo pekerjaan yang paling ga disukai?
A: QC (Jawaban ini kayanya nanti kualat loooh 🙂 )
I: Kenapa?
A: Karena kerjanya monoton, diem di tempat. Ga ada tantangan.
I: Kalo RnD suka?
A: (Hadoooh RnD sama QC kan sama2 di lab dodol deh tadi jawabnnya). Hmmm, suka, RnD walopun di lab tapi beda sama QC. Penuh tantangan karena kita mencari sesuatu yg baru. New development. Begitu. (Ah jawaban klise, ga bisa menutupi salah jawab tadi, sudahlah. Terserah padaMu ya Allah).

…..dan hasilnya ga dipanggil lagi buat interview user. Yaeyalah……….. 😀 😀

Tips No 4. Fokus sama kerjaan yang dilamar. Lupakan Passion. Suruh siapa ngelamar posisi itu kalo ternyata bukan passion kamu. Ya ga?

P. Perusahaan yang bergerak di bidang klinis. Iiiih perusahaan klinis yang jadi impian. Karena ehm, pecinta pembaca setia blog ini kerja di sana dan denger-denger selentingan eh fakta, kerja di sini enak, plus benefitnya juga hihihi. Psikotest besoknya dari psikotest di DM. Eh YaAllah, ternyata menguras sekali otak, pikiran, energi dan fisik loooh itu psikotest 2 hari berturut-turut. Ga mau-mau lagi deh. Psikotestnya sih lumayan lancar, plus ada acara meet up my best friend cihuuuy.

Hasilnya: pas nelpon siiih katanya lolos psikotest, tapiiii, kok ya lama ya nda dipanggil2 lagi ya? 😦 #belumrezeki #menghiburdiri

Tips No 5. Siapkan fisik selama jadi job seeker. Bisa saja kemungkinan seperti ini terjadi. Psikotest berturut-turut. Sungguh menyita fisik dan psikis kita.

Ehmmm….ko ya panjang juga ya ini cerita failed job seeker? 🙂 Sambung lagi ah ntar part 2 hehehe….Daripada bosen 🙂