RSS Feed

Category Archives: Review

Trans Studio Bandung

Posted on

Alhamdulillah sebelum puasa bisa nyempetin ke TSB (Trans Studio Bandung). Udah sebulan padahal TSB buka tapi baru punya duit sempet buat ke sana. Sekalian sih, emang nungguin pas si ade bisa. Hitung-hitung traktiran lulus S2 belum ada traktir2 si ade tersayang 🙂 #kakakbaikhati

Pergi ke TSB pas hari kamis tanggal 28 Juli 2011. Sengaja pilih weekday hari kamis, biar ga terlalu penuh. Sayang kan udah bayar mahal2 terus pas ke sana ga bisa menikmati semua permainan #gamaurugi Ini aja dateng hari kamis tetep rame loh pengunjungnya, dan tetep antri kalo mau naik apa-apa. Tapi ya pastinya antriannya ga akan sepanjang kalo wiken.

Selain faktor antrian, dateng pas weekday juga biar harga tiketnya lebih murah. IDR 150rb/orang untuk weekdays dan IDR 200rb untuk wiken. Lumayan kan berdua bisa menghemat IDR 100rb. Mending uangnya bisa buat jajan-jajan di dalem TSB-nya 🙂 Ternyata sistem di TSB itu kita ga keluarin uang sepeser pun. Selain aturan ga boleh SAMA SEKALI BAWA MAKANAN DARI LUAR, untuk jajan-jajan di dalam arena TSB kita harus deposit rupiah, dan transaksi pun cukup pake kartu Mega Debit.

Seperti yang tercantum di official websitenya TSB kalo di TSB ini terdiri dari 3 kawasan dengan tema berbeda dengan total jumlah permainan sebanyak 20 wahana. 3 kawasan ini terdiri dari Studio Central, Lost City, dan Magic Corner. Alhamdulillah karena dateng pas weekday, jadi semua wahana bisa dinaikin dengan puas. Sekitar 6 jam lebih di TSB bisa naik semua wahana 2-3 kali huehehehe #nyengirlebar 😀

Wahana Yamaha Racing Coaster yang jalannya mundur itu bisa dinaikin sampai 2 kali. Seru banget. Walopun cuma hitungan detik, aku itung pake jam tangan cuma 40 detik. Wow, singkat! Giant Swing yang awalnya takut, akhirnya aku naikin 2 kali juga. Sensasi angin besarnya itu sama sekali ga bikin takut 🙂 Vertigo bisa naik sampe 3 kali, dan ga kapok-kapok. Transcar Racing bisa naik 2 kali dengan 2 jalur yang berbeda. Seru juga ya, racing dengan panduan rambu-rambu lalu lintas bikin kita nyetir patuh aturan 🙂

Di sky pirates kita bisa liat keseluruhan TSB. Terus aku sok-sokan naik Kong Climb, hahaha, mana kuat manjat tebing sampai puncak. Baru juga tengah-tengah udah nyerah. Di arena Jelajah bisa nikmatin terjun dari atas ketinggian dengan boat daaaann bikin basah hihi.

Di arena Magic corner yang paling antri ada dunia lain. Tapi hmmm, gimana ya, kok rasanya biasa aja dan ga takut 🙂 Dragon riders pun aku naikin loh saking ga mau rugi. Padahal si ade ogah2an naiknya hehe. Di negeri raksasa di atas awan bikin jantung berdebar-debar.

Serunya jam 15.00 itu ada amphitheather dengan pertunjukan kerajaan2 apa gitu ga terlalu ngeuh juga, dengan diselingi atraksi sirkus. Jam 16.00 ada parade macam-macam karakter, dari maskotnya acara2 TRANSTV dan TRANS7 seperti jeng kelin, si bolang dll, sampai artis dunia macam Elvis dan Marylin Monroe. Seneng juga bisa foto2 sama mereka.

Kesimpulannya, main di TSB seru banget. Ga rugi lah main 6 jam lebih di sana dan bisa menikmati hampir semua wahana.

Pengen ke sana lagiiiiiiiii. Ada yg mau bayarin 🙂 #ngelunjak

Dago Busana Modern

Posted on

Tiap kali liat statistik blog ini, ternyata top search di blog ini ga lain ga bukan adalah KEBAYA PURPLE SILVER. Oh iya tentu aja ga heran. Wong sekarang ini emang lagi tren-nya color pallete 2 warna itu. Unyu unyu gimanaaaa gitu 🙂

Alhamdulillah kemarin pas wisuda bisa mewujudkan impian bikin kebaya kombinasi ungu-silver ini. Ternyata hasilnya memang TOP MARKOTOP. BAGUS BANGET. Me Like it. Jadi mulai goyah deh, jangan2 ntar nikah juga mau pake kombinasi warna ini #plinplan

Ngomong-ngomong soal kebaya, kebaya dibilang bagus itu bergantung dari si pemakainya. #eh #maafngaco 🙂 Maksudnya, bergantung dari model yang dipilih sama si empunya kebaya. Tapi lebih-lebih sih bergantung si penjahitnya xixixi. Nah kalo bingung cari referensi jahit kebaya di bandung, aku punya langganan tetap. So far sih hasilnya memuaskan. Oh tentu saja yang utama, harganya cocok di dompet 🙂

Nama penjahitnya Dago Busana Modern. Dari namanya aja, jelaslah si penjahit ini alamatnya di Dago. Persisnya sih di depan SMA Darul Hikam. Pas sebelum jembatan penyebrangan. Pelayanannya memuaskan lah. Mba-mbanya sampe hapal saking sering jahit di situ hehehe.

Kalo mau jahit kebaya ga usah bingung sama model yang mungkin belum kepikiran. Di sini buanyak banget referensi majalah buat jadi contekan, ada majalah Perkawinan, Mahligai, Java Wedding Magazine, (buset sampe hapal, ketauan udah pengen nikah xixi 🙂 ). So far sih ga pernah ada keluhan. Jahitannya rapih. Oya kalo mau jahit usahakan sebulan sebelum hari H kebayanya mau dipake ya. Rata-rata lama jahit sih sekitar 2-3 minggu, terus fitting pertama, dan 3 hari kemudiannya kebaya udah bisa dibawa.

Kalo ongkos jahitnya sih menurut aku di sini yang paling murah, dibanding pernah tanya-tanya di pasar baru yang lebih mahal. Jahit kebaya lengkap bustier+rok sekitar 350rban lah. Kalo ga salah sih rinciannya begini ya:

Jahit kebaya biasa IDR 100rb
Jahit kebaya modifikasi IDR 125rb
Bustier IDR 95rb
Bordir IDR 75rb
Rok batik/songket IDR 65rb
Jahit Dress 150rb

Hmmmm, aduh bikin postingan ini bikin mupeng. Hmmm,,, besok-besok, mau bikin kebaya warna apa yaaaa….? #eh? 🙂

Jonas Photo Studio

Posted on

Foto studio wisuda S2 kemarin udah jadi. Yeay, hasilnya baguuuuuus banget. Seperti biasa Jonas Photo Studio memang ga pernah mengecewakan. Recommended banget lah buat fofotoan sehabis wisuda 🙂

Kemarin ambil paket Gold 2 sama paket graduation centil2an itu (apalah itu namanya lupa haha). Biasanya kalo wisuda cuma ambil paket yg family minimalis/gold, tapi kemarin paket yg graduation itu lagi promo dari IDR 165rb jadi IDR 105rb saja karena udah ambil paket family yg Gold. Lumayan juga kan diskonnya. Paket gold 2 kenanya IDR 285rb plus nambah foto 3 kali (haha iya, aku memang narsis) @ IDR 20rb/foto jadi kalo ditotalin jumlah kerusakan untuk 2 paket foto ini kurang lebih IDR 470rb.

Lain kali mau coba foto berdua aja sama aa aaahhh. Apa sekalian foto pre wed indoor aja ya? Hehehehehe…

Pijat Refleksi

Posted on

Ternyataaaaaaaaa, pijat refleksi itu menyenangkan 🙂 Pijat refleksi yang beneran maksudnya, yang pake orang (bukan pake kursi hihi…).

Yaaa, kalo dulu sih biasanya ngerasain pijat refleksi itu cuma pake kursi di mall yang 15 menit IDR 15rb, cuma buat ngilangin pegal-pegal kaki setelah marathon shopping. Itu aja rasanya udah enak banget, pegal-pegal ilang, dan kaki langsung bisa diajak kembali buat lanjut shopping #eh?

Nah, pertama kali nyobain refleksi yang beneran di Tamini Square sama aa. Lupa harganya berapa, tapi kalo ga salah IDR 75rb kaki dan seluruh badan. Jadi berdua kenanya IDR 150rb. Tempatnya mini sekali, mungkin cuma berukuran 3×10 m-an deh, jadi kita cuma berbaring di atas kursi panjang dan privasinya kurang OK. Pas di sini di treatment-nya kebetulan sama mas-mas ganteng. Jadi serasa kagok gitu.

Nah kalo yang kedua kemarin, nyobain pijat refleksi di daerah MTC (metro Trade Center) 2 hari abis wisudaan. Hadooooh baru pertama kali ke sana. Ini sih bukan daerah jajahan banget hihi. Lupa nama tempatnya apa. Tapi tempat dan servicenya OK. Cuma ada Kurangnya, kurang lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa huehehe 🙂

Nah kalo ini tempatnya gede. Ruko 3 lantai gitu. Kalo refleksi cuma kaki di lantai 1. Kalo sama badan di lantai 2. Nyaman banget tempatnya, dan private banget. Kita tiduran di kasur dengan suasana ruangan remang-remang dan mengalun musik klasik bikin suasana mendukung buat bobo (tapi anehnya entah kenapa ga bisa tidur hoho).

Pas di sini di treatment sama mba-mba. Untung banget mba-mba yg treatment aa kurang cantik huahahaha. Mba-mba yang cantiknya treatment aku huehehe. Total kerusakan pijat seluruh badan berdua IDR 200rb. Recommended lah. Mari kapan-kapan cari tempat lain lagi. Reflexology yang di Cihampelas nampak OK. #merayuAa 🙂